Pimpinan Pesantren Mamuju Himbau Masyarakat Tidak Terprovokasi

By on Rabu, 26 Juni 2019
  • Kareba1.com MAMUJU- Kepala Madrasah Pondok Pesantren (PP) Maarif Nahdlatul Ulama Kalonding Kabupaten Mamuju Provinsi Sulawesi Barat mengimbau masyarakat agar tidak terprovokasi menyikapi keputusan Mahkamah Konstitusi (MK)

“Kami berharap agar masyarakat tetap menjaga perdamaian dan persatuan di wilayah Sulbar,” kata Kepala Madrasah Pondok Pesantren (PP) Maarif Nahdlatul Ulama Kalonding Kabupaten Mamuju, Zahril, di Mamuju, Rabu.

Ia mengaku menolak aksi anarkis dan kerusuhan dalam mengawal sidang perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) Pilpres 2019, tetapi sebaliknya menjaga situasi kondusif. “Jangan terprovokasi dengan berbagai hal yang belum jelas kebenarannya, mari bersama jaga kondusifitas daerah,” katanya.

Ia berharap, agar masyarakat di Sulbar ini untuk tidak perlu melakukan pengerahan massa untuk melakukan aksi unjuk rasa.

“Jangan terpengaruh hingga harus ke Jakarta dan mari jaga Sulbar yang kita cintai ini, putusan hasil sidang PHPU Pilpres 2019 adalah keputusan hukum yang mesti dihormati,” katanya.

Ia berharap, semua pihak bisa menerima putusan hasil sidang PHPU Pilpres 2019 yang diputuskan MK selanjutnya mari bersama membangun bangsa untuk mendukung pembangunan dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat#r1.

About Karebaku

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *